29 Mac 2010

Berat mata memandang.....

Tapi.....

Berat lagi bahu yang memikul..... kan?

Situasi 1
Semalam tengahari aku g kenduri kawin. Maser keluar umah mak takde, g kursus haji. Balik dari kenduri, dier dah balik. Terus turun bawah nak gunakan tepon.

Tapi bila aku pandang muka mak, aku tahu dier sedang nangis, tapai menyembunyikannya dari aku suami isteri.. Mengelak untuk menatap mata aku biler aku bercakap dengan dier. Tapi aku buat tak tau. Malas nak tanyer, kalo tanyer kang lagi dier sedih... Aku capai tepon, dan terpandang atas meja 1 kotak baju2 arwah adiknyer yang baru meninggal 3 minggu sudah. Dan aku tahu kenapa dier menangis...(T____T").

Ingat tak entry aku bebaru nie... Mengisahkan pemergian pakcik aku. Ia memang menyakitkan buat aku.

Pergi arwah secara mengejut betul2 menduga hati aku, apatah lagi hati ibuku... Secara jujurnya aku nampak apa yang ditanggung mak dari perilaku dier, tapi hatinya tidak dapat saya selami. Memang minggu nie saya tak balik umah mertua sbb taknak bagi dier sengsorang dok umah. Nanti asyik terkenang...

Aku tengok 2,3 ari nie dier mcm dah ok sikit. Tapi hatinya rupenyer masih rawan... huhuhu.

Dalam kul 3 lebih aku balik gak umah mertua coz petang nie aku kena outstation sampai ari kamis... Jenguk pulak depa.

Situasi 2
Sambil tengok tv kat umah mertua, aku tengok MIL aku macam tak keruan... Kehulu kehilir dalam umah. Kejap2 ke depan, sat lagik pulak ke belakang... Dier g dapo buka tudung saji, aku dengar suara dier dari dapo, tp tak tau aper butir bicaranyer.

Datang dier ke depan, aku tanya kenapa. Jawapan yang aku terima hanyalah tangisan yang mencurah...

MIL aku memang tak berapa sihat. Hatinyer tak berapa tenang, mungkin tak selesa dengan diri sendiri atau mungkin tensen mengenangkan dirinya yang sakit. Makan tak lalu, tidur tak lena. Dier ke dapur tue pun sebab lapar tp takde selera nak makan. Tak tau aper nak makan, sebab tue la dier menangis...

Petang tue bawak dier berubat ngan ustaz, bagi lapang dada, tenang hati.

~~~~~~~~~~~~~
Kedua-dua wanita penting dalam hidup aku sedang menghadapi ujian Allah. Hati aku dipagut sayu, runtuh air mata aku melihat 2 wanita ini melaluinya.... Apa harus aku lakukan untuk membantu mereka?
Apa yang membuatkan aku makin tak keruan, aku akan outstation sampai ari kamis. Takkan mengadap muka depa sepanjang aku kursus. Seriously, aku sangat risau mengenangkan mereka... Bagaimana harus aku buat dalam keadaan begini? Tersepit dengan tuntutan kerja dan pada masa sama bergelut denan perasaan sayu melihat mereka...... Dan ini juga adalah dugaan Allah untuk aku & suami....
Semoga kami sekeluarga tabah menghadapi dugaan Allah ini. Amin..


Tiada ulasan:

Pesanan Penaja

Apa yang ada dalam blog nie adalah hasil penulisan tuan tanah dengan daya imaginasi sendiri... penerimaan adalah atas penilaian sendiri....

Menarik...!

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin