20 November 2009

Cabei Burung

Korang kalo makan nasi mesti ader yang harus cukup 'accessories' nyer kan... Selalunyer mesti la sambal belacan ke, sambal tempoyak atau cukup sekadar cili padi potong bh kicap... Dapat cam gini alangkah nikmatnyer dunia kan.. Pedas memang pedas, tapi itu ler penyedapnyer.



Aku pun mula ler godek2 kat internet bab-bab cili padi nie..... Tapi entry nie bukan entry ilmiah, tapi hanyalah entry dari acuan kepala tuan tanah jek... Kalo ader yang berbentuk ilmiah leh jek share....

Moh kiter layan....
.
Ini adalah cili padi kampung. Tahap kepedasan yang leh la kata melampau jika kuantiti tidak dikawal. Kalo beli kat pasar jenis yang nie mahei ler sikit nak dibandingkan yang jenis cili padi thai. Aku suker jenis cili padi cam gini, pedas dier memuaskan hati....




.
Yang nie lak aku panggil cili thai. Tak tau ler camner leh lekat, sebab import dari thailand kot. Cili nie tak menentu tahap kepedasannyer. Aku tak pandai ler pilih maner pedas, maner yang kurang. Kalo dah takde cabei kampung, yang nie pun jalan gak. Saiz dier beso sikit dari yang cili kampung tue.




.
Yang nie jarang jumpa. Tapi, aku penah makan jenis yang warna purple nie. Melampau gak pedasnyer. Buat ulam jek maser tue. Harus ler pedas kannn..... Bentuknyer pendek bulat. Ada 1 lagi yang bentuk cam nie, tapi kaler dier hijau pucat, yang tue pun mak kau memang pedassss....



.
Semua menu aku mesti ader cabai burung nie. Walaupun setakat nak tumis sayo. Camner nak sihat idung kannn... Tapi idak ler cam aku maser muda2 dulu (erkkk.....). Dulu2 aku ambik dari peti ais @ petik dari pokok, tanpa pikir panjang terus makan ngan nasi cam gitu jek. La nie jek aku kurang kan sikit ler, tapi sikit jek.

Nie sambal belacan yang harus guna cili padi. Tapi, aku tak berapa 'kawan' sangat dengan sambal belacan sebab idung aku jadi maha sensitip sebabkan belacan tue. Kalo dah takde pilihan sambal lain, aku belasah jek.




.
Tapi kalo sambal nie dok depan mata aku memang jarang tolak. Kalo kata dah kenyang makan nasi pun, aku mesti ratah ngan ulam pun jadik. Yang jenis nie mentah jek, satu lagik jenis masak, aku panggil sambal tempoyak kaco. Itu pun feberet tue.... Sambil naip nie aku dok menelan air liur. Teruk kan?



.
Yang nie menu wajib kalo aku makan kat kedai. Tak kira ler, mee ke, bihun ke, nasi ke semua mesti ader menda alah nie. Kalo aku mintak nie, Mr. K jeling satu macam jek. Jeling jek. Tapi kalo sekali aku bersin, 2 muka surat kertas kajang dier leh bebel sama aku... Ambik kau.


.
Orangkata nak kurang 'bisa' cili padi nie, tumbuk ler sekali ngan batang dier. Aku buat gak kekadang. Tapi beragak ler sikit, kalo cabai dah lamer petik, batang dah jadi hitam, idak ler pulak aku ambik sekali batang dier tue. Harus ler dibuang.

Perhatian : Semua gambo adalah ihsan google. Bukan dari lemari gambo saya.

Asamgaram : masak ke dak malam nie yek..? Malassss.....

2 ulasan:

cik zatil berkata...

shedapppnye sambal tempoyak..adoii.. teringat dah neh..

Nietanozie berkata...

bukan teringat jek zatil, dh terliur dah nie.

Pesanan Penaja

Apa yang ada dalam blog nie adalah hasil penulisan tuan tanah dengan daya imaginasi sendiri... penerimaan adalah atas penilaian sendiri....

Menarik...!

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin